topbella

Ahad, Julai 25

Keindahan BULAN itu, subhanaLLAH (",)

Langit merah menandakan ufuk malam bakal menjelma...

Detik demi detik berlalu......
 
Matahari mulai tenggelam dalam pelukan dingin malam...
Alam yang terang nan terik dengan cahaya matahari, kini berubah wajah...
Si purnama mengambil alih tugas sang matahari...
Bumi cerah indah bertemankan sinaran sang purnama...
Bintang bergemerlapan tersenyum menyapa alam...
Angin sepoi2 bahasa seakan menangis sendu tertelungkup dalam kesepian...



Kedengaran azan maghrib berkemundang berhampiran jendela bilikku...

Aku berwudhuk, solat diikuti sunat awwabin & hifzil iman... Sesudah itu, mengubati hati dengan bertadabbur bersama kalamNYA...

Seusai itu... Aku berdiri di sisi jendela bilik, menghayati indah malam ciptaan Ilahi...
SubhanaLLAH, indahnya sinaran sang purnama malam ini (25 julai 2010)... Maha Suci ALLAH s.w.t atas keagungan ciptaanNYA..

Ku bertafakkur...
Saat secercah asa tertiup dalam angin sepoi kedamanian...
Di satu euforia extasi di pelukan-Mu ya ALLAH...

Termenung ku sendirian...
Sudah hampir dua tahun aku menjejakkan kaki di bumi barokah tinggalan para anbiya ini...
Berbagai ujian dan dugaan telah ku tempuhi... Ingin sekali ku sempurnakan pengajian peringkat ijazah ku ini dalam tempoh tiga tahun, akan ku sedaya upaya tabahkan diri menempuhi jalan yang ku pilih ini... Di sebalik kepahitan dan keperitan itu, pasti ada hikmah sebaliknya...

“Wahai TUHAN yg membolak-balikkan hati2 manusia, tetapkanlah hati2 kami dalam agamaMU dan dalam ketaatan kepadaMU ya ALLAH..Aaaamin..”

SubhanaLLAH... 
Indahnya al-qamar (al-badr) malam ini... Cantiknya ciptaan Allah. Dijadikan bulan itu penuh bercahaya pada malam ni. Apakah rahsia disebaliknya? Dijadikan ia seperti bulatan cahaya yang menerangi malam yang suram. Sudah tentu ia tidak akan mampu keseorangan kerana dibelakang punya matahari yang membakar diri. Kagumnya aku akan keteguhan sang mentari. Tidak kedekut dan juga sombong, malah masih terus sedia berkongsi demi si bulan yang berada di sisi.

Dalam kesepian jiwa ini, ku merenung indah bulan, lalu ku teringat kata2 rayuan..............,
"Wajahmu bagai bulan purnama" kata-kata ini sering didengar si gadis yang dirayu kekasihnya. Benar-benar menggambarkan keindahan dan perasaan yang penuh rasa. Tapi, benarkah bulan itu indah???

Ku merenung lagi...
Ahhh... indah bulan pada zahirnya, dari jauh memang cantik, tapi adakah hakikatnya sebegitu?? Setahu ku, bulan dipenuhi kawah2, memang cantik dari jauh, namun jika dilihat dari jarak dekat, tersingkap wajah sebenarnya...


Fakta sebenar mengenai bulan :

"Bulan merujuk kepada satu@lebih jisim yang beredar mengelilingi sebuah planet yang bersaiz lebih besar, dan mereka pula bergerak mengedari bintang. Bulan yang beredar mengelilingi bumi hanya bersaiz satu per empat daripada bumi dan beredar mengelilingi bumi setiap 27.3 hari, pada jarak purata 384,400 kilometer di bawah tarikan graviti bumi.
Bulan tidak mempunyai sumber cahaya dan cahaya bulan sebenarnya berasal daripada pantulan cahaya matahari.
Bulan mempunyai 1/4 garispusat bumi bersamaan 3,476 kilometer dengan kekuatan graviti hanya 0.16 = (1/6) graviti bumi. Bulan dipercayai berasal daripada asteroid bersaiz Marikh yang menghentam bumi lalu berkecai. Teras asteroid itu terus menghentam bumi, tetapi lapisan luar asteroid terpelanting dan terperangkap dalam orbit mengelilingi bumi lalu membentuk bulan. Ini berdasarkan isipadu bulan yang terlalu ringan berbanding isipadu bumi, iaitu hanya 0.012 berbanding jisim bumi. Di bulan tidak terdapat udara ataupun air, hanya banyak kawah yang terhasil di permukaan bulan disebabkan oleh hentaman komet. Ketiadaan udara dan air di bulan menyebabkan hakisan tidak berlaku dan ada di antara kawah di bulan yang berusia berjuta tahun dahulu dan masih utuh. Di antara kawah terbesar di bulan adalah Clavius bergaris pusat 230 kilometer dan sedalam 3.6 kilometer. Ketiadaan udara juga menyebabkan tiada bunyi kedengaran di bulan."

Ku muhasabah kembali... Kenapa ya, keindahan bulan diibaratkan seperti wanita pada indah ciptaanNYA.. Bukan para pencinta tapi juga para puitis dahulu kala.. Pasti ada hikmahNYA yang tersembunyi kan...

Lalu... Ku translate dalam monolog diri :
1) Indah bulan kerana sinarnya (nur@ضوء)..
- Cantiknya ia di sisi pandangan mata kasar. Begitu juga manusia, kita lihatnya begitu segak bergaya dan cantik rupawan, tapi kita tak mampu mentafsirkan apa di hatinya. Nilai mata kasar tidak seindah mata hati. Mata hati punya naluri yang sentiasa kuat pada keyakinan diri.

- Sedangkan Rasulallah s.a.w penah bersabda yg lbh kurang mafhumnya : "Seorang hamba sahaya kulit hitam itu lebih mulia dari sang rupawan, jika padanya keimanan yang teguh"
- Jadi, aku andaikan begitu juga sang rembulan ini, aku sebagai 'ibadallah, biarlah tidak cantik rupawan, biarlah hidungku tidak mancung@pipi kembung, asalkan keimanan yang teguh terpasak di qalbuku, pasti nurrrr iman itu akan menyerlahkan sinarnya, keajaiban sinaran rohani generasi rabbani...  Sepertimana nur mentari yang menyinari sang purnama..
- Ku teringat lagi kata2 hikmah :
 
"Nafsu mengatakan seseorang wanita cantik atas dasar rupanya, 
akal pula mengatakan seseorang wanita cantik atas dasar ilmu dan kepandaiannya, 
dan hati mengatakan seseorang wanita cantik atas dasar akhlaknya".


Malahan, Saidina Ali r.a ada mengatakan :
لميس الجمال بأثواب تزينن ان الجمال جمال العلم والأدب (سيدنا علي ابي طالب)

Mafhumnya : " Sentuhan kecantikan itu dengan pakaian yang menghiasi
sesungguhnya kecantikan itu adalah ilmu pengetahuan dan adab - akhlak terpuji 

2) "Bagaikan punduk rindukan si bulan"

Ku lihat pungguk merenung si bulan
Setia menanti bilakah malam
Kerana pandangannya punya nilaian
Agar si bulan gagah menerangi kegelapan...
- Aku..., seorang ibnu sabil yang terdampar jauh dari keluarga. Benarlah kata2 pujangga, bagai punduk rindukan bulan, kerinduan++homesick yang melanda membuatkan jiwa ku menjerit derita.. Teringat penyair Ilya Abu Madhi (hanin ila watan), mungkin dia sepertiku, jauh dirantauan buatkan jiwanya memberontak rindukan tanah air & keluarga yang ditinggalkan..
- Mengelamun ku sendirian di sisi jendela kamar, apakah yang telah ku lakukan ini benar ya ALLAH?? Adakah aku menjadi beban ibu ayah untuk menanggung ku belajar di bumi penuh rahmah ini. Bukanlah aku dilahirkan dari keluarga berada, namun.., apa yang amat ku banggakan, kasih sayang yang dicurahkan berjaya melahirkan aku yang sekarang. Ramai juga sahabat yang ku temui, mereka dari golongan berada tapi kebanyakannya dahaga kasihsayang. Telah ku pasakkan dalam hati ini, pabila ku b'kerjaya nanti, akan ku kumpul duit hasil usaha sendiri untuk bawa kedua ibu ayahku ini menunaikan umrah@haji di baitullah, insyaALLAH.. Kerna aku sedar, jasa ibu ayah takkan termampu kita balas, hanya ALLAH mampu membalasnya..
"رب اغفرلي ولوالدي، وارحمهما كما ربّياني صغيرا"

- Tahun ni aku tak dapat balik ke Malaysia untuk berpuasa & berhari raya bersama keluarga tercinta. Mak cakap : "Inah jangan balik lagi tahun ni, manfaatkan sebaiknya cuti nanti, pertingkatkan amalan juga ibadah, baca buku, nanti dah lulus, abis ngaji balik terus". Heee, manjakah aku ini, gelora jiwa nak balikkkkkkkkkkkkk niat di hati, nak ambil semangat baru, tiket flight pun dah tempah, tapi, lepas mak cakap camtu, minta kawan batalkan booking tiket flight. Huwaaaa... :((
- Aku hanya seorang sakinah. Sakinah yang biasa, tidak punyai apa-apa keistimewaan, punyai naluri dan perasaan. Ye, mungkin aku agak manja kerana aku puteri bongsu tunggal dalam keluarga. Ketenangan erti nama ku, tenangkah aku?? Adakah syakhsiah aku sama seperti nama ku. Mudah2an begitulah, aaamin...
- Terus ku bertabah dan sabar pada jihad fi tholabil 'ilm ini.. Di saat aku hampir tersungkur, aku bangkitkan kembali ruh jihad para syuhada dalam diri. Damai & tenangkan hati dengan hadis Baginda yg berbunyi :
  يا طالب العلم....أقبل
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : "من سلك طريقا، يلتمس فيه 
علما، سهّل الله له طريقا إلى الجنة" - صححه الألباني 

Yg mafhumnya : Wahai penuntut ilmu, terimalah...
Rasulallah s.a.w bersabda : "Barangsiapa yang melalui satu jalan,
tersentuh padanya ilmu, maka ALLAH s.w.t akan permudahkan 
baginya jalan ke syurga".

- Jadi, aku harus bersabar dan terus berusaha berterusan dengan gigih tanpa kenal erti lemah mahupun putus asa..
Demi sebuah kejayaan.. Demi sebuah cita2.. Demi harapan ibu ayah tercinta...
Dalam mendamba ilmu fis sudur.. Dalam mendamba "nur" hidayah Ilahi..
Untuk bekalan hidup di dunia juga wasilah menuju ke akhirat yang kekal abadi..



Ya ALLAH... Ya Rahman.. Ya Rahim..
Di hening malam ini, ku pohon padaMU ya ALLAH, berikan kekuatan padaku untuk terus tabah
dalam mengutip mutiara berharga
di medan ilmu ini...

Izinkan diriku untuk berbenah 
dari segala nista duniawi...
Untukku kembali memeluk diri-Mu Yang Suci...
Untuk mengabdikan diri dalam iradah-Mu...
Ya Allah!! Terimalah hamba-Mu yang hina ini...
Untuk sekadar bersandar dalam kemulian-Mu...




Coretan hati **maksue sakinah**
Darr Sofea, Mu'tah Jordan

1 Komen & Pandangan:

puteri berkata...

bulan itu indah
bulan itu anugerah

Catat Ulasan

:: من أنا ::

Foto saya
Mu'tah, Karak, Jordan